Minggu, 04 Desember 2011


Anneliese Michel (21 September 1952 - 1 Juli 1976) adalah seorang wanita Katolik Jerman yang dikatakan kerasukan setan dan kemudian menjalani eksorsisme . Two motion pictures, The Exorcism of Emily Rose and Requiem , are loosely based on Michel's story. Dua film, Eksorsisme Emily Rose dan Requiem , secara longgar didasarkan pada cerita Michel.
Kehidupan awal
Anneliese Michel lahir pada tanggal 21 September 1952, di Leiblfing , Bavaria , Jerman ke ketat Katolik keluarga. Ketika dia berumur enam belas tahun, dia menderita kejang parah dan didiagnosa menderita epilepsi . Segera, ia mulai berhalusinasi saat berdoa . Pada tahun 1973, dia menderita depresi dan mulai mendengar suara-suara mengatakan bahwa dia adalah "terkutuk"  dan akan "membusuk di neraka".
Pengobatan Pskiatri
Menjadi dirawat di rumah sakit jiwa yang tidak disebutkan namanya tidak meningkatkan kesehatan Michel. Selain itu, depresinya mulai untuk memperdalam. Dia tumbuh semakin frustrasi dengan intervensi medis karena tidak membantu. Jangka panjang perawatan medis terbukti tidak berhasil; kondisinya, termasuk depresi-nya, diperparah dengan waktu. Setelah berpusat hidupnya sekitar iman Katolik yang taat, Michel mulai atribut kondisinya untuk kerasukan setan. Michel menjadi tidak toleran terhadap tempat-tempat suci dan objek, seperti salib, yang ia dikaitkan dengan kepemilikan sendiri setan nya. Sepanjang ritus agama Michel menjalani, dia diresepkan obat anti-psikotik, yang ia mungkin atau tidak mungkin berhenti menggunakan.
Pada bulan Juni 1970, Michel menderita kejang ketiga di rumah sakit jiwa dia telah tinggal di dan antikonvulsan diresepkan untuk pertama kalinya. Nama obat ini tidak diketahui (Gambutrol, disebutkan dalam sebuah film longgar didasarkan pada kisahnya, adalah obat fiksi) dan itu tidak membawa langsung pengentasan gejala Michel. Dia juga terus berbicara tentang apa yang disebutnya "wajah iblis", terlihat di berbagai waktu dalam sehari. Michel menjadi yakin bahwa obat konvensional adalah tidak membantu. Tumbuh semakin bersikeras bahwa sakitnya adalah dari jenis yang rohani, ia mengimbau kepada Gereja untuk melakukan eksorsisme pada dirinya. Itu bulan yang sama, ia diresepkan obat lain, Aolept (pericyazine), yang merupakan fenotiazin dengan sifat umum mirip dengan klorpromazin: pericyazine digunakan dalam pengobatan berbagai psikosis, termasuk skizofrenia dan Pada bulan November 1973, Michel memulai pengobatan dengan Tegretol (carbamazepine), yang merupakan obat anti-kejang dan stabilizer mood. Michel mengambil obat ini sering, sampai sesaat sebelum kematiannya.
Ekorsisme dan Kematian
Sidang dimulai pada tanggal 30 Maret 1978, di pengadilan distrik dan menarik minat intens. Sebelum pengadilan, para Dokter menyatakan wanita ITU Tidak dimiliki, meskipun Dr Richard Roth, Yang meminta Bantuan Medis oleh Alt Bapa, Diduga mengatakan setelah menyaksikan AGLOCO eksorsisme PADA Tanggal 30 Mei 1976, bahwa "Tidak ada Injeksi Melawan iblis, Anneliese". Sebelum pengadilan, para dokter menyatakan wanita itu tidak dimiliki, meskipun Dr Richard Roth, yang meminta bantuan medis oleh Alt Bapa, diduga mengatakan setelah ia menyaksikan eksorsisme pada tanggal 30 Mei 1976, bahwa "tidak ada injeksi melawan iblis , Anneliese ". Para imam dibela oleh Pengacara ditahan oleh Gereja, Orang tua murah dibela oleh Erich Schmidt-Leichner. Para imam dibela oleh pengacara ditahan oleh Gereja, dan orang tua dibela oleh Erich Schmidt-Leichner. Schmidt-Leichner mengklaim bahwa eksorsisme ITU Sah murah bahwa konstitusi Jerman Warga dilindungi Dalam, latihan Terbatas keyakinan agama mereka. Schmidt-Leichner mengklaim bahwa eksorsisme itu sah dan bahwa konstitusi Jerman warga dilindungi dalam latihan terbatas keyakinan agama mereka. Pertahanan memainkan kaset Rekaman di SESI eksorsisme, kadang-kadang menampilkan apa Yang diklaim sebagai "setan berdebat", sebagai Bukti bahwa Michel memang dimiliki. Pertahanan memainkan kaset rekaman di sesi eksorsisme, kadang-kadang menampilkan apa yang diklaim sebagai "setan berdebat", sebagai bukti bahwa Michel memang dimiliki. Kedua imam disajikan keyakinan mereka dipegang teguh bahwa AGLOCO AGLOCO memiliki murah bahwa eksorsisme Akhirnya dibebaskan oleh dialog Sebelum Meninggal. Kedua imam disajikan keyakinan mereka dipegang teguh bahwa ia memiliki dan bahwa ia akhirnya dibebaskan oleh eksorsisme sebelum dia meninggal. Akhirnya, terdakwa ditemukan bersalah Atas pembunuhan Yang dihasilkan Dari kelalaian dijatuhi hukuman murah Enam bulan penjara (Yang kemudian dihentikan) murah Tiga Tahun Masa Percobaan. Akhirnya, terdakwa ditemukan bersalah atas pembunuhan yang dihasilkan dari kelalaian dan dijatuhi hukuman enam bulan penjara (yang kemudian dihentikan) dan tiga tahun masa percobaan. ITU adalah kalimat Yang Jauh Lebih Ringan Dari Yang diantisipasi tetapi ITU Lebih Dari Yang dituntut oleh jaksa, Yang meminta agar para imam Hanya didenda Orang tua bahwa murah Akan tetapi Tidak ditemukan bersalah dihukum. Itu adalah kalimat yang jauh lebih ringan dari yang diantisipasi tetapi itu lebih dari yang dituntut oleh jaksa, yang meminta agar para imam hanya didenda dan bahwa orang tua akan ditemukan bersalah tetapi tidak dihukum. Selama persidangan, ISU-ISU Utama Yang tersisa masih Terkait SENDIRI DENGAN Gereja. Selama persidangan, isu-isu utama yang masih tersisa terkait dengan Gereja sendiri. Sebuah vonis bersalah Tidak dapat Dilihat sebagai pembuka Gerbang UNTUK upaya eksorsisme Lebih, murah hasil Ujug disayangkan. Sebuah vonis tidak bersalah dapat dilihat sebagai pembuka gerbang untuk upaya eksorsisme lebih, dan hasil mungkin disayangkan. UNTUK sebagian trus gede, Pengamat berpengalaman Percaya Akan efeknya sebaliknya: yang membawa tuduhan pembunuhan Hanya lalai terhadap Imam murah Orang Tua Akan memprovokasi perubahan murah hati-hati Lebih Dalam, melaksanakan eksorsisme Dari. Tapi untuk sebagian besar, pengamat berpengalaman percaya efeknya akan sebaliknya: yang hanya membawa tuduhan pembunuhan lalai terhadap imam dan orang tua akan memprovokasi perubahan dan lebih hati-hati dalam melaksanakan eksorsisme.


Kasihan banget ya,..
NB: WIKIPEDIA

Lilin Kecil . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates